Sejarah dan Biografi

Biografi Jamaluddin Al-Afghani

jamaluddin alafghaniJamaludin Al-Afghani adalah seorang arsitek dari kebangkitan intelektual Islam modern, dan seorang pemikir anti-imperialis. Yang bernama lengkap Sayyid Jamaluddin Al-Afghani ini tercatat mengambil jalan tengah, yaitu antara tradisionalisme dan modernisme. Sama halnya dianggap, di Timur dan Barat, sebagai ‘pembela Islam, dan sumber utama dari revolusi Islam di abad ke-19. Dia dihormati di dunia Arab sebagai’ Hakeem al-Sharq ‘(orang bijak dari Timur).

Adapun kebangsaan dan denominasi, memunculkan klaim peserta. Klaim pertama menunjukkan Sunni Sayyid silsilah dari Asadabad, Kunar, Afghanistan. Muridnya terdekat ‘Muhammad Abduh, Shakib Arsalan dan account biografi lain yang ditulis tak lama setelah kematiannya, semua setuju dengan pandangan ini. Dia sendiri mendukungnya. Sementara beberapa sarjana Barat telah menuduhnya menyembunyikan identitas Iran. Ada kemungkinan bahwa dia selain memilih untuk hanya disebut seorang Muslim, juga menghindari asosiasi sektarian seperti itu terhadap misinya.

Dengan versi asal Sunni, Al-Afghani dididik oleh ayahnya yang mulai tugas ketika anak berusia delapan. Ketika ia berusia sepuluh tahun, ia telah menyelesaikan studi disiplin seperti Bahasa Arab, Filsafat, Sejarah, Fisika praktis dan teoritis, Metafisika, Matematika, Kedokteran, Anatomi dan Astronomi. Namun, versi asal Iran itu menunjukkan Al-Afghani sebagai di rumah belajar Alquran dan bahasa Arab sampai usia lima tahun. Kemudian, ia mengaku di Sekolah Qazwin pada usia sepuluh. Mereka (yaitu, Afghani dan ayahnya) kemudian bergeser ke Teheran untuk waktu yang singkat dan kemudian melanjutkan ke Najaf dan Karbala di mana Afghani belajar dengan Sheikh Murtaza Ansari, seorang Syiah terkemuka Mujitahid.

Ijazah-Nya (sertifikasi) tercapai, dia meninggalkan di 1.855-6 untuk India di mana ia diyakini telah tinggal selama hampir lima tahun. Tinggal pertama Al-Afghani di India (ca.1856-1858) bertepatan dengan kemenangan Inggris atas pemberontak tahun 1857. Dia menyaksikan bagaimana pemerintah Inggris umumnya membantai India dan khususnya umat Islam yang telah memainkan peran utama dalam pemberontakan itu. Dia juga mengamati pembangkangan dan perjuangan tak kenal lelah dari Muslim India untuk kebebasan mereka. Yakin sekarang sifat kejam dan tidak manusiawi dari imperialisme Barat, secara umum, dan dari versi Inggris, khususnya, ia berpendapat bahwa selain serangan militer, kaum imperialis memiliki agenda lain. Mereka ditangkap, karena pengkhianatan, Kekaisaran Mughal pada nama membantu dan telah secara bersamaan mengatur tentang kehancuran iman dan praktek. Penderitaan umat Islam India dikatakan telah mengarahkan dia akhirnya aliansi dengan `Uthmanis (Ottoman Khalifah). Al-Afghani adalah pada catatan sementara mengekspos desain dari Inggris:
“Hari ini agama Islam adalah seperti kapal yang kapten adalah Muhammad (perdamaian adalah dengan dia) dan semua Muslim penumpang dari kapal ini suci dan ini kapal bahagia terjebak dalam badai dan terancam tenggelam, dan orang-orang kafir, dan pemikir bebas (ahl -i-zandaqeh) dari setiap sisi telah menusuk kapal ini “-. Jamaluddin Al Afghani

(The British) mulai membatasi mata pencaharian yang tersedia bagi kaum Muslimin dan mengintensifkan penindasan mereka terhadap mereka dalam segala hal. Mereka menyakiti kepentingan mereka mengenai pekerjaan umum dan Waqfs menjarah disisihkan untuk Masjid dan madrasah dan diasingkan Ulama dan pemimpin untuk Kepulauan Andaman dan Kepulauan Fiji. Jika menjarah wakaf mereka tidak membantu, Inggris berharap bahwa mengasingkan para pemimpin mereka akan berfungsi untuk menjauhkan umat Islam dari agama mereka, dan mengurangi mereka ke kedalaman ketidaktahuan tentang iman mereka, sehingga mereka akan mengabaikan apa yang Allah telah ditetapkan bagi mereka . Ketika harapan para tiran untuk sarana pertama gagal, dan periode keuntungan dari kedua tampak terlalu lama, mereka terpaksa lain kebijakan untuk pembatasan atau melemahnya agama Islam di tanah India karena mereka takut hanya Muslim sebagai membahayakan pemiliknya itu alam dijarah dan merebut benar.

The 16-18 abad yang ditandai oleh penjajahan ekonomi dan militer dari tanah muslim oleh negara-negara Barat yang didukung oleh Gereja evangelis di drive nya. Kampanye ini juga penting bagi negara-negara Barat dalam mengendalikan bahan baku dan rute laut untuk kegiatan perdagangan mereka. Dihadapkan, di bawah pendudukan kolonial, dengan krisis yang parah di tingkat sosial, ekonomi, politik dan agama, banyak dari dunia Muslim telah kehilangan kedaulatannya ke Eropa Kristen. Dari revivalis Muslim yang berjuang melawan pendudukan Barat, Sayyid Jamaluddin Al-Afghani adalah yang paling menonjol dalam usahanya untuk menghidupkan kembali ide-ide Islam tradisional.

Mendedikasikan seluruh hidupnya untuk pertahanan persemakmuran Islam, dan bergerak-gerak gelisah di seluruh dunia Muslim, Al-Afghani mengimbau kepada para penguasa kaum muslimin untuk mengumpulkan pelajaran mereka melawan imperialisme Barat. Sementara menyerukan reformasi internal yang sejalan dengan tradisi Alquran dan kenabian, dia bersikeras tentang perlunya kekuatan militer untuk mengakhiri pendudukan asing. Dia mendirikan Qura Ummul yang melambangkan konsep persatuan Islam dan menyatukan seluruh dunia Islam. Ide-ide revolusionernya memiliki dampak yang mendalam pada kebangkitan di dunia Muslim.
Oh! Anda miskin fellah (petani dan petani)! Anda menghancurkan jantung bumi dalam rangka untuk menarik rezeki dari itu dan untuk mendukung keluarga Anda. Mengapa Anda tidak mematahkan hati orang-orang yang memakan buah dari kerja Anda? – Jamaluddin Al Afghani

Muslim India telah berubah dari Dar Ul-Islam (wilayah Islam) ke Dar-ul-Harb (wilayah perang) sebagaimana dinyatakan oleh Shah Abdul Aziz yang ayahnya, Shah Waliullah dari Delhi telah menyerukan jihad melawan Hindu Maratha penaklukan Muslim wilayah. Akhirnya, Sayyid Ahamed Barelawi (1779-1831), dan Ismail, murid Shah Abdul Aziz, memimpin perjuangan bersenjata melawan pemerintahan Inggris. Hal ini didukung oleh Shah Ismail dan Shah Abdul Hayy, anak-in-hukum dan keponakan masing, Shah Abdul Aziz. Gerakan ini, yang dikenal sebagai Tahrik-e-Mujahidin, berakhir dengan kekalahan dan kemartiran dekat Balakot.

Itu selama tinggal pertama di India bahwa ia melakukan ibadah haji dan diikuti dengan kunjungan ke Irak, Persia, Baluchistan, dan mungkin Istanbul sebelum berhenti di Afghanistan.

Menurut Murtada Muthahhari, pengalamannya persatuan universal umat Muslim selama mana Haji Muslim milik semua ras, bahasa, warna, budaya dan tradisi berkumpul dengan satu niat dan iman dalam rumah Allah meyakinkannya kesatuan negara-negara Islam . Beberapa laporan, bagaimanapun, menunjukkan dia sebagai menghentikan pertama di Afghanistan, bergabung Dost Muhammad Khan dan melayani sebagai penasihat penguasa Afghanistan lainnya 1861-8. Aktif membujuk para penguasa Afghanistan dalam melawan campur tangan Inggris di Afghanistan, pengaruh Al-Afghani dalam politik negara yang sangat kuat selama periode Azam Khan (1866-8) yang berhasil dibantu kebijakan melawan Inggris. Tetapi dengan pergeseran kekuasaan-pada tahun 1869, ia meninggalkan Afghanistan untuk India. Sementara Inggris di India tampaknya menyambutnya, ia diletakkan di bawah pengawasan dan melarang untuk bertemu dengan para pemimpin Muslim lainnya. Karena mungkin untuk situasi ini, ia berangkat ke Mesir dan sampai di sana pada bulan Juli 1869. Ini tinggal 40 hari di Mesir memungkinkan dia untuk membicarakan misinya dengan guru dan siswa dari al-Azhar yang terkenal Universitas. Setelah ini, ia mencapai Istanbul pada tahun 1869-an dan disambut oleh otoritas Turki. Terpilih menjadi anggota Anjuman-i-Denmark (Akademi Turki) dalam waktu enam bulan dari kedatangannya, ia segera terlibat dalam pendidikan dan reformasi Muslim di kursi kekhalifahan. Ceramahnya pada bulan Februari 1870, yang disampaikan pada pembukaan Dar-ul-Fanna ‘(sebuah universitas baru), adalah wake-up call bagi umat Islam, kemudian tenggelam dalam berabad-abad stupour mereka. Juga panggilan untuk diri-penguatan melalui reformasi pada garis modern, itu adalah pendahulu untuk pidato kemudian hari pada tahun 1870 di kesatuan negara-negara Muslim. Membandingkan umat. Untuk organisme hidup, semua kelompok Muslim dengan bagian-bagian tubuh itu agar organisme dan Nabi untuk jiwanya, Al-Afghani dibagi bahwa jiwa menjadi beberapa bagian kenabian dan filosofis. Bagian mantan ilahi berbakat, sedangkan yang kedua dicapai melalui upaya intelektual. Nabi demikian sempurna, sementara filsuf bisa tersesat. Al-Afghani salah dituduh membandingkan kenabian dengan Filsafat dan menggambarkan kantor kenabian sebagai salah satu dari tipu muslihat dan kerajinan, memang Nabi sebagai kepribadian yang licik. Pidato ini terbukti menjadi penyebab pengusiran Al-Afghani dari Turki. Cemburu ketenaran tumbuh Al-Afghani, Syekh-ul-Islam, Hasan Fahmi Effendi, bersama dengan beberapa orang lain persepakatan melawan dia dan dibantu kampanye propaganda memanggil Al-Afghani a ‘sesat.’

Diundang oleh seorang politikus terkemuka Mesir, menteri Riyad Pasha, Al Afghani kembali ke Mesir tanggal 22 Maret, 1871. Ia selama ini tinggal delapan tahun (1871-1879) bahwa dia diajarkan di Al-Azhar dan di kediamannya. Mengajar buku teks lanjutan pada mata pelajaran seperti filsafat, astronomi yurisprudensi, dan mistisisme, kelas-rekannya menghasilkan kepribadian serbaguna seperti Muhammad Abduh, kemudian mufti besar Mesir, Muhammad Ahmed, pemimpin Muslim yang memimpin revolusi anti-penjajah di Sudan dan Said Zaghlul, kemudian pemimpin Partai Nasionalis Wafd. Meskipun Khedive Ismail, penguasa saat itu Mesir, mencoba untuk mengurangi korupsi dan kontrol asing di masyarakat Mesir, ia tidak berhasil. Bahkan, intrik para pemimpin Eropa, minat mereka di Terusan Suez yang baru dibangun, utang diatur dan inkompetensi dari kelas penguasa benar-benar meningkatkan pengaruh kaum imperialis ‘dalam urusan Mesir. Al-Afghani, sementara itu, berkomitmen energinya untuk penyebaran anti-imperialis ide-idenya melalui kelas-kelas dan kuliah umum. Dia berkenalan dengan orang-orang ancaman intervensi Eropa dan mendesak mereka untuk bersatu di bawah panji iman. Selama tinggal di Mesir ia menulis surat bertanggal untuk negarawan Ottoman mengambil tema yang sama, rencana dan garis aksi untuk persatuan Muslim kepada Sultan sendiri. Dalam surat ini ditulis dalam bahasa Persia, ia menulis:

… Karena saya menghitung bagian dari bangsa (milla) dan sepotong bahwa masyarakat (umat). Jika bencana menimpa mereka atau duri menusuk penghinaan kaki mereka, tidak ada keraguan bahwa saya akan teguh dalam pengorbanan diri dan akan lebih memilih kematian atas seperti kehidupan penghinaan. Akibatnya, ketika saya berada di negara Pemerintah Ottoman tinggi di usia ini, dan ketika saya mempertimbangkan kondisi negara-negara Islam (Millat-i-Islamiyyah), itu menyewa kemeja kesabaran saya dan saya diliputi oleh pikiran takut dan visi dari setiap sisi. Seperti hari pria terobsesi ketakutan dan malam dari awal sampai akhir, saya telah memikirkan urusan ini dan telah membuat sarana reformasi dan keselamatan ini milla profesi saya dan mantra.

Dalam surat ini, ia mengutip contoh dari dua orang besar yang bersatu orang-orang mereka pada satu platform terhadap bahaya yang akan datang – Abu Muslim, yang menyebabkan kejatuhan dinasti Umayyah, dan Peter Hermit, yang membawa Eropa ke dalam Perang Salib. Membandingkan dirinya dengan Abu Muslim dan mengenai Sultan Ottoman sebagai pusat persatuan Muslim, ia menyatakan antusiasme yang besar dalam menerima tantangan menyatukan umat Islamiyyah di bawah satu tertinggi Khalifah dan di negeri-negeri Muslim membebaskan dari kontrol Barat.

Mendorong siswa untuk memanfaatkan semua media komunikasi massa seperti surat kabar dan majalah secara tertulis tentang isu-isu filosofis, agama, dan politik, ia membantu memulai beberapa surat kabar terkemuka di antara yang Al-Misr dan Al-Tijarah. Perannya dalam memperoleh izin untuk surat kabar seperti Abu-Nazzara Zarqa, didirikan oleh murid Yahudi, Yaqub Sann, dan Miratash Sharqi, didirikan oleh seorang rekan Kristen, itu tak terbantahkan. Murid terdekatnya, Muhammad Abduh, menulis tentang situasi di Mesir saat Al-Afghani tiba demikian:

Orang-orang Mesir sebelum 1293 H (1877) berlutut sepenuhnya di bawah kehendak Sovereign dan fungsionaris dalam urusan publik dan swasta. Tidak satupun dari mereka berani untuk bahaya pendapat atas cara di mana negara mereka diberikan. Mereka jauh dari mengetahui keadaan umat Islam lain atau negara-negara Eropa, meskipun jumlah besar Mesir yang pernah belajar di Eropa dari waktu Muhammad Ali sampai tanggal tersebut, atau yang telah pergi ke negara-negara Muslim tetangga di bawah pemerintahan Muhammad Ali dan Ibrahim. Selain itu, siapa yang akan berani mengungkapkan pendapatnya? Tidak ada, karena salah satu bisa, pada kata sedikit, akan diasingkan dari negara seseorang atau despoiled barang nya atau bahkan dihukum mati. Di tengah kegelapan ini, tiba Jamal al-Din. Dia segera dikelilingi oleh siswa, kemudian oleh fungsionaris banyak dan oleh tokoh penasaran untuk mengetahui ide-ide baru dan doktrin, yang sedang giat diperdebatkan. Siswa dan pendengar disebarkan mereka di kota-kota Mesir dan membantu membangkitkan pikiran, terutama di Kairo.

Beralih ke politik lokal setelah 1876, Al-Afghani sangat kritis terhadap pemerintah. Aktivisme Nya yang terbaik dinyatakan dalam tiga cara: melalui loge Masonik, melalui pidato untuk kedua massa dan elit, dan melalui jurnalisme. Setelah kepala Bintang Timur itu masih ada Lodge, ia kemudian dikeluarkan untuk penggunaan aset untuk tujuan politik. Fokus, pada tahun 1878, pada imperialisme Eropa dalam tulisan-tulisannya, dia menulis sebuah artikel rinci dalam al-Misr al-Bayan berjudul fi al-Ingliz wa al-Afghanistan (The Inggris dan Afghanistan) dan sebuah buku tentang sejarah Afghanistan: Talimmat al-Bayan fi Tarikh al-Afghanistan. Positing perlawanan Afghanistan sebagai akibat langsung dari penindasan dan eksploitasi Inggris, tulisan-tulisan Al-Afghani adalah untuk memperkuat perjuangan Afghanistan melawan imperialisme dan untuk mendorong Mesir untuk belajar dari itu. Dari Afghanistan, ia menegaskan bahwa mereka ‘bangsawan jiwa membawa mereka untuk memilih kematian kehormatan atas kehidupan kehinaan di bawah kekuasaan asing. “Dia juga menulis artikel lain dalam al-Misr yaitu Al-Illa al-Haqiqiya li-Saadat insani (Alasan sebenarnya untuk kebahagiaan manusia), didirikan banyak nasihat dan partai politik yang disebut al-Hizb-ul-Watani (Partai Nasional). Lebih dari apa pun, bagaimanapun, itu adalah jiwanya-aduk pidato di Mesir pada kebangkitan martabat nasional yang menciptakan semangat baru yang revolusioner di negeri itu. Di Alexandria kata-katanya membentuk permohonan sungguh-sungguh:

Oh! Anda miskin fellah (petani dan petani)! Anda menghancurkan jantung bumi dalam rangka untuk menarik rezeki dari itu dan untuk mendukung keluarga Anda. Mengapa Anda tidak mematahkan hati orang-orang yang memakan buah dari kerja Anda?

Pada kesempatan lain, ia mengutip semangat nasionalisme melemah (jinsiyya) dari orang-orang Timur sebagai penyebab penaklukan mereka. Dia dilaporkan telah mengatakan:

Pada saat ini, asing telah membagi tanah Timur, yang keterbelakangan harus memiliki penyebab. Jika kita meneliti realitas filosofis, kita menemukan, untuk keterbelakangan kita, hanya dua penyebab dasar: prejudic (ta `asub) dan tirani (istibdad). Satu-satunya hal yang akan membantu kita muncul dari kesulitan kita saat ini adalah semangat. Zeal dimiliki oleh hanya beberapa warga yang mengetahui bahwa kehormatan mereka hanya dalam perlombaan mereka (jins), kekuasaan itu hanya dalam komunitas mereka (umat) dan kemuliaan mereka hanya di tanah-air mereka (watan)

Setelah perubahan rezim Inggris menghasut pada tahun 1879 di mana Khedive Ismail digantikan oleh Taufiq Khedive sebagai kepala pemerintah, Al-Afghani diusir dari Mesir. Dia segera kembali di India di mana ia tinggal sampai tahun 1882, bekerja sebagai pembaharu Islam dan pembela Islam. Mengutuk sekte Naturalis dari para pengikut Sayyid Ahmed Khan sementara di Hyderabad, ia menulis terkenal Kebenaran tentang Sekte Neichari dan Penjelasan Necharis (hakikat-i mazhab-i Naychari wa Bayan-i Hal-i Naychariyan). Karya ini, pertama kali diterbitkan pada tahun 1881 di Hyderabad, kemudian diterjemahkan oleh Muhammad ‘Abduh dan Abu Turab ke dalam bahasa Arab dan kembali diterbitkan sebagai The Refutation dari Materialis (al-Radd’ ala al-dahriyyin) di Beirut.

Disimpan di bawah tahanan rumah di Calcutta, namun ia berhasil menciptakan sebuah band kecil revolusioner, dalam menulis artikel seperti ‘Commentary on komentator,’ dan dalam memberikan kuliah tentang ‘Pengajaran dan Pendidikan,’ di Albert Hall, Madrasah-e-Aliya , yang semuanya diterbitkan dalam Maqalat-i-Jamaliyyah pada tahun 1884 oleh Abdul Gaffar Shahbaz di Calcutta. Advokasi kebijakan persatuan nasional melawan Inggris selama tinggal kedua di India (1879-1882), Al-Afghani dideklarasikan pada 1882 ceramahnya tentang ‘pengajaran dan pendidikan’ di Calcutta:

Tentu saja, saya harus senang melihat anak seperti India karena mereka adalah cabang dari bahwa India yang merupakan tempat lahirnya manusia. Nilai-nilai kemanusiaan menyebar dari India ke seluruh dunia. Pemuda-pemuda berasal dari tanah yang sangat di mana lingkaran meridian pertama kali ditentukan. Perhatikan bagaimana angka India dipindahkan dari sini ke Arab dan dari sana ke Eropa. Para pemuda juga merupakan putra dari tanah yang merupakan sumber dari hukum dan aturan dari dunia. Jika kita mengamati dengan seksama, ia akan melihat bahwa ‘kode Romain, “ibu dari semua kode Barat, diambil dari kitab Veda dan Shastra. Orang-orang Yunani adalah murid dari India dalam gagasan sastra, puisi jernih dan pikiran yang tinggi. Salah satu murid, Pythagoras, menyebarkan ilmu dan kebijaksanaan di Yunani dan mencapai suatu ketinggian yang dunianya diterima tanpa bukti, dan sebagai inspirasi dari (India). Ini tanah India adalah tanah yang sama, ini udara India adalah udara yang sama dan anak-anak muda yang hadir di sini adalah buah dari bumi yang sama dan iklim.

Dalam sebuah artikel yang ditulis pada bulan April 1883 dan diterbitkan di L’kompromi sebagai ‘Surat di India,’ Al-Afghani mengkritik keras peran Inggris di India. Dia mengatakan bahwa tujuan utama dari Inggris dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi penguasaan semua rute dari India. The British tahu bahwa semua orang India membenci mereka dan bahwa satu tembakan ditembakkan oleh kekuatan asing pada, atau dekat, perbatasan India akan cukup untuk memicu pemberontakan nasional. Dalam artikel ini ia menekankan pada persatuan Hindu-Muslim dan bukan pada tindakan Muslim terpisah di India. Lebih lanjut, ia juga menyerukan serangan bersama melawan Inggris untuk membebaskan India dari kekuasaan Inggris. Menyoroti sifat eksploitatif pendudukan, ia terkena penjarahan kekayaan British India dan sumber daya alam yang jutaan kiri India menghadapi kelaparan, kemiskinan dan kematian. Menjawab klaim Inggris tentang peran mereka dalam pembentukan sekolah di India, ia berkata:

Mereka membangun sekolah hanya untuk mengajarkan bahasa Inggris sehingga India dapat digunakan di kantor-kantor pemerintah. Klaim Inggris bahwa mereka mengakhiri penindasan penguasa India lokal menggelikan, karena penindasan digunakan untuk terbatas pada beberapa daerah dan para penguasa menghabiskan kekayaan mereka di India, tapi sekarang penindasan bersifat umum dan mengisap British darah Indian dan kulit daging untuk membawanya pulang sebagai jarahan.

Artikel tertulisnya di Hyderabad, yaitu ‘Manfaat Surat Kabar,’ ‘Pengajaran dan pendidikan,’ ‘Penyebab sebenarnya dari kebahagiaan manusia dan kesusahan,’ ‘Filsafat Persatuan Nasional dan kebenaran tentang kesatuan bahasa,’ dan ‘Manfaat Filsafat ‘ini dipublikasikan dalam jurnal Hyderabad, Muallim-i-Shafiq pada 1881. Memuliakan peradaban India kuno dan kontribusi terhadap pengetahuan manusia, ia menyerukan persatuan Hindu-Muslim dalam perjuangan melawan imperialisme Inggris. Dalam sebuah artikel tentang ‘Filosofi persatuan nasional dan kebenaran tentang kesatuan bahasa’ ia menyatakan, “Tidak ada kebahagiaan kecuali dalam kebangsaan dan tidak ada kebangsaan, kecuali dalam bahasa.” Hanya setelah Inggris menduduki Mesir dan Gerakan Nasionalis Mesir ( yaitu, gerakan Urabi yang banyak pengikutnya telah bergabung) pada akhir Perang Besar, yang ia diperbolehkan untuk pergi ke London pada 1882-an.

Di London ia menulis beberapa artikel di surat kabar an-Nahla, yang paling menonjol di antaranya adalah ‘kebijakan Inggris di negara-negara Timur,’ dan ‘The Alasan untuk perang di Mesir,’ di mana dia mengembangkan gagasan al-Urwath al- Wuthqa. Penerbitan banyak artikel di Perancis, ia menulis surat terbuka – ‘Jawaban untuk Renan’ – di al-Basir dalam menanggapi filsuf Perancis, kuliah Ernest Renan tentang ‘Islam dan Sains’ (Mei ‘de Debat’ 18, 1883) dan Surat ‘Sur’ l Hindoustan ‘(‘ Surat di India ‘) dalam L kabar’ keras kepala, pada tanggal 24 April, 1883. Tiga artikel tentang ‘Le Mahdi’ (The Mahdi) juga diterbitkan dalam tiga isu Desember 1883 surat kabar yang sama. Dengan muridnya diasingkan, Muhammad Abduh, bergabung dengannya di Paris pada tahun 1884, ia mulai menerbitkan jurnal nya yang terkenal Al-’Urwath al-Wuthqa (‘ The Firm Obligasi ‘), judul yang diambil dari Al-Qur’an (‘ agar siapa mendustakan di setan, dan beriman kepada Allah, dia memang meletakkan berpegang pada pegangan teguh yang tidak pernah istirahat ‘(2:56).). Dihentikan pada Oktober 1884 (setelah hanya masalah kedelapan belas nya) terutama karena antagonisme Inggris, jurnal terbukti berperan dalam banyak gerakan revivalis Islam di seluruh dunia. Setelah ini, aktivisme politik berkaitan dengan Mahdi Sudan, Inggris, Sultan Ottoman dan ekspansi Rusia melihat dia pergi melalui profil tinggi beberapa, tapi tidak berhasil, pertemuan dengan para pejabat Inggris. Meninggalkan London pada tahun 1885, ia berada di Persia untuk waktu yang singkat ketika ia menulis beberapa artikel seperti ‘Baby Suckling,’ Di kesenangan pribadi Manusia ‘dan’ Di Kebanggaan ‘Pada bulan Mei 1887., Ia datang ke suatu perjanjian dengan Tsar di Moskow selama pencetakan Alquran. Sementara di sana, dan di bawah Masyarakat Pembebasan India, dia, bersama-sama dengan Dalip Singh, putra Maharaja Ranjeet Singh, pemimpin Sikh yang terkenal, mengeluarkan manifesto bersama – menghasut pemberontakan anti-Inggris di India – yang didistribusikan di Eropa. Dengan kematian Katkov, Namun, rencana tersebut gagal.

Sebelumnya menawarkan jabatan perdana menteri Iran oleh Shah Nasir al-Din yang mendesaknya untuk kembali ke Iran, Al Afghani, meskipun menolak tawaran awalnya, kemudian menetap di sana selama beberapa tahun. Dengan sejumlah Ulama dan intelektual seperti Syekh Ali dari Qazwin, salah satu juri kepala, Mirza Aqa Khan, sub-editor Persia Akhtar, Mirza Riza Kirman, dan Mirza Mohammad Ali Khan Teheran bergabung dengannya, Iran terbukti subur dalam menerima Al Afghani ide. Namun, popularitas ide-ide revolusionernya adalah alasan yang cukup bagi pemerintah otokrasi untuk mengingkari kesepakatan dengan dia, dan untuk merencanakan pembunuhan itu. Mengelola untuk melarikan diri ini mencoba membunuhnya dengan berlindung di sebuah kuil lokal, Al Afghani lebih mempertajam kritiknya terhadap malpraktek dan dukungan dari pemerintah otokrasi untuk kaum imperialis. Popularitas massa meskipun demikian, dia segera diusir dari Iran setelah disiksa di urutan Shah. Meninggalkan Iran, ia segera di Baghdad dan Basra sebelum pindah ke London di mana ia tetap sampai 1892. Namun, kampanye tanpa henti melawan pemerintah Persia kerjasama dengan kaum imperialis melihat Mirza Hassan Shirazi, yang Mujitahid Iran memaksa pemerintah untuk menyerah hubungan dengan kaum imperialis. Itu tidak dalam ukuran kecil yang artikel Al Afghani tentang “pemerintahan teror di Persia, ‘dicetak di surat kabar Arab Ziya ul-Khafiqayn, membantu dalam pembalikan kebijakan.

Sesampainya di Istanbul atas undangan al-Hamid Abd Sultan ‘II, Al Afghani diberitahu bahwa Sultan mungkin dimaksudkan untuk menjaga dia di bawah pengawasan. Pada saat ini, ia dilaporkan telah membuat pernyataan legendaris: Baginya ‘Aku tidak takut penjara, karena di masa lalu mereka telah dipenjarakan juga orang saya, tetapi untuk pikiran saya, tidak dalam kekuasaan mereka untuk memenjarakan itu. ” Istanbul tampaknya tempat terbaik untuk misinya reformasi dan regenerasi umat. Sementara di sana, ia menulis surat kepada para pemimpin negara-negara muslim untuk memobilisasi mereka terhadap imperialisme Inggris. Dia juga mencoba untuk membangun hubungan yang harmonis antara Sunni dan Syiah Turki Persia dengan memperoleh pengakuan Syiah untuk khalifah OttomanOttoman, dan pengakuan Sunni untuk Raja Persia sebagai kepala kaum Syiah, dan untuk dua kota suci Syiah di Irak. Diminta oleh Sultan, ia bahkan berhenti kritiknya terhadap Shah of Persia. Menuduh raja egois yang bertanggung jawab untuk divisi ini, ia mendesak Ulama untuk menjembatani kesenjangan antara dua komunitas. Dia mengingatkan mereka bahwa pembagian ini hanya berfungsi untuk melemahkan umat Islam lebih jauh. Baik Ali – siapa Syiah lihat sebagai penerus Muhammad – atau Abu Bakar, yang diakui sebagai khalifah pertama, akan menyetujui perang dan divisi dilakukan dalam nama mereka. Dalam Al-Urwath al-Wuthqa, ia mengimbau agar Iran dan Afghanistan untuk melupakan perbedaan mereka dan, sebagai gantinya, untuk lebih peduli asal bersama mereka. Dia membentuk sebuah masyarakat bekerjasama dengan Syiah Iran yang terutama mencoba untuk menjembatani kesenjangan antara kedua komunitas. Dia juga berencana untuk membentuk sebuah organisasi tingkat tinggi Islam yang akan terlihat setelah masalah negara-negara Muslim dan memerangi semua tantangan dari negara-negara Eropa. Menuduh negara-negara imperialis merusak bahasa, budaya dan pendidikan dari orang subjek, katanya:

Tidak ada masyarakat tanpa bahasa, bahasa tidak ada tanpa budaya (Adab), ada kehormatan tanpa sejarah dan sejarah tidak untuk bangsa jika tidak ada satu untuk melestarikan kontribusi orang-orang besar mereka. Pemeliharaan budaya, bahasa dan kehormatan masyarakat semata-mata tergantung pada pendidikan negara sendiri (Talim-e-watan) yang berbasis di satu tanah demi tanah air, terlepas dari perbedaan agama atau lainnya di kalangan masyarakat.

Dia tidak melihat kontradiksi antara pendidikan, budaya atau bahasa berbasis kesatuan dan persatuan Islam (Ittehade Islami) yang bertujuan untuk kesatuan umat Islam dari berbagai negara atas dasar iman di bawah satu Khalifah. Dengan tidak adanya pemerintahan Islam yang kuat terpusat, ia mendukung tren nasionalis untuk melawan imperialisme Barat. Selama periode terakhir hidupnya, ia tinggal di Istanbul dan bekerja untuk persatuan Islam dengan dukungan dari Sultan Abdul Hamid. Mengatasi pertemuan di sana, dia pernah berkata:

Hari ini agama Islam adalah seperti kapal yang kapten adalah Muhammad (perdamaian adalah dengan dia) dan semua Muslim penumpang dari kapal ini suci dan ini kapal bahagia terjebak dalam badai dan terancam tenggelam, dan orang-orang kafir, dan pemikir bebas (ahl- i-zandaqah) dari setiap sisi telah menusuk kapal ini. Apa tugas dari para penumpang seperti kapal terancam tenggelam dan penduduknya dekat dengan kebinasaan? Haruskah mereka pertama kali mencoba untuk melestarikan dan menyelamatkan kapal ini dari badai dan tidak tenggelam atau malah membawa kapal dan satu sama lain untuk ambang kehancuran akibat percekcokan, motif pribadi dan ketidaksepakatan kecil?

Namun, Sultan Abdul Hamid menjadi curiga pertemuan Afghani dengan Khedive Mesir dan Abbas Hilmi – baik pemimpin Arab – dan seharusnya dia akan bersekongkol dalam pemulihan dari kekhalifahan Arab di bawah kepemimpinan Khedive tersebut. Namun demikian, Sultan menolak ekstradisi Afghani kepada pihak berwenang Iran karena dituduh terlibat dalam pembunuhan Shah Nasir al-Din yang telah terjadi sementara itu. Ini sementara tiga pengikutnya, Sheikh Ahamed Kirman, Haji Mirza Hassan Khan, dan Khabir-ul-Mulk yang juga terlibat dalam pembunuhan pemimpin Persia, yang diserahkan kepada Iran. Afghani sendiri meninggal pada tanggal 9 Maret 1897. Sementara pemerintah Ottoman dikaitkan kematiannya kanker, laporan lain menyatakan bahwa Al Afghani diracun. Christian hamba-Nya Jurji Kuichi hadir pada saat kematiannya. Dimakamkan tenang di pemakaman Sheykhler Mezarlighi dekat Nishan Tashi, tempat peristirahatan itu tetap merupakan spekulasi publik hingga beberapa tahun kemudian ketika seorang turis Amerika – Dr Karin – menemukan makamnya di 1919. Selanjutnya, jenazahnya dikirim ke Kabul pada 1945 atas permintaan pemerintah Afghanistan.

Al-Afghani menjelaskan kesatuan Islam semua umat Islam (Al-Wahdat Al-Islamiyah) yang jangka Barat Pan-Islamisme, sebagai sarana ampuh untuk melawan imperialisme Barat. Dia bersikeras potensi umat untuk membangun peradaban besar lagi dengan mengikuti penegasan Al-Qur’an, innamal mu’minuna ikhwa (semua Muslim adalah saudara), dan dengan melupakan perselisihan internal mereka, politik atau agama, dan bersatu untuk memerangi penetrasi oleh kekuatan Eropa, khususnya Inggris. Jurji Zidan, dalam paragraf penutup biografi Al-Afghani di Mashahir ash-Sharq (pria Dirayakan dari Timur), menyatakan:

Ini akan dikumpulkan dari ini ringkasan singkat hidupnya dan perbuatan bahwa tujuan ke arah mana semua tindakannya diarahkan dan poros di mana semua harapannya berubah, adalah kebulatan Islam dan menyatukan semua umat Islam di seluruh bagian dunia menjadi satu Kekaisaran Islam di bawah perlindungan dari Yang Maha Khalifah. Dalam upaya ini dia menghabiskan seluruh energinya dan untuk tujuan ini ia meninggalkan semua ambisi duniawi mengambil untuk dirinya istri dan mengadopsi profesi.

Sumber: Islamic Encyclopedia

.

Tulisan Terkait:

About Arul Muhammad

Arul Muhammad is a grantee of ICCR Scholarship given by Ministry of External Affairs, Government of India, for continuing Master of Laws degree (LLM) in International Economic Law at Osmania University, Hyderabad. >> view complete profile

Discussion

No comments yet.

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s